Jangan Kaget, Ini Reaksi Tubuh Saat Detoks

Jangan Kaget, Ini Reaksi Tubuh Saat DetoksCara Langsing

Merasa pusing danĀ  mual saat baru saja menjalani detoks? Jangan khawatir dan langsung berpikir Anda tak sanggup menjalani detoks ini.

Pakar bidang detoks Andang W Gunawan mengatakan, reaksi itu biasa terjadi ketika baru saja menjalani detoks. Menurutnya, reaksi detoks ini memang sering kali membuat para pemula kaget. Akhirnya mereka berhenti menjalani detoks dan kembali pada pola makan tak sehat.

Padahal, reaksi tersebut adalah proses yang dinamakan healing crises atau krisis penyembuhan untuk kemudian mengeluarkan racun dalam tubuh.

“Kalau kita sudah sering melakukan detoks, reaksi tetap akan muncul. Tetapi kalau tubuh kita biasa detoks, enggak terlalu dirasakan,” ujar Andang beberapa waktu lalu di Jakarta.

Seperti dalam bukunya, “Diet Detoks, Cara Alami Menguras Racun Dalam Tubuh”, Andang menjelaskan bahwa bentuk reaksi dan kemunculannya berbeda-beda bagi setiap orang.

Reaksi lain yaitu, warna urine lebih keruh dan baunya lebih tajam. Reaksi ini sering terjadi pada mereka yang sebelumnya sering konsumsi obat untuk menyembuhkan penyakit. Akibatnya, bau obat pun ikut terbuang bersama urin dan kotoran.

Kotoran juga akan lebih banyak dan disertai lendir yang cukup pekat. Bahkan untuk yang menjalani program detoks lebih panjang, tubuh akan mengeluarkan kotoran dari lapisan sel yang paling dalam. Bentuk kotoran akan lebih pekat dan berwarna mulai dari kehijauan sampai kehitaman.

Anda juga akan sering buang angin dengan bau yang sangat menusuk. Selain itu, mengalami nyeri sendi hingga batuk-batuk maupun pilek. Terkadang muncul rasa sangat lapar ketika melihat makanan. Namun, rasa lapar yang berlebihan biasanya akan hilang setelah tiga hari menjalani detoks.

Kebanyakan reaksi ini terjadi pada hari ketiga melakukan detoks. Pada hari ketiga ini tubuh baru bisa mengeluarkan racun. “Jadi, jangan berhenti detoks pada hari ketiga,” kata Andang.

Baca Juga: Cara Cerdas Mengecilkan Perut Buncit Dalam 20 Hari

Ketika reaksi tersebut terjadi, perbanyaklah minum air putih, dan kurangi aktivitas fisik yang berlebihan seperti olahraga. Jangan pula langsung tergoda dengan makanan berat seperti daging, nasi, dan makanan berlemak.

Istirahat lah di tempat yang sejuk dengan sirkulasi udara yang baik. Menurut Andang, reaksi ini akan terjadi pada tahap awal saja.

“Itu cuma sebentar. Sesudah itu kita akan energik, lebih segar, kuat, siang-siang enggak ngantuk,” jelas Andang.

Akan tetapi, jika reaksi tersebut terus menerus terjadi, misalnya selama dua minggu, konsultasikan ke ahli nutrisiĀ  yang menguasai detoks.

Menurut Andang, perlu kesabaran untuk mengeluarkan racun dalam tubuh. Apalagi racun sudah lama terbentuk sehingga lama pula untuk pembersihannya. Hal ini merupakan tantangan jika ingin memiliki tubuh yang sehat.

Detoks sendiri sama halnya dengan puasa dari makanan yang tidak sehat. Detoks ini bisa dilakukan selama 7 hari, 14 hari, hingga 40 hari. Anda hanya akan makan buah dan sayur-sayuran.

Andang menjelaskan, buah dan sayur membantu proses detoksifikasi atau pembuangan racun dalam tubuh lebih maksimal. Racun yang menumpuk dalam tubuh selama ini akan bersikulasi dalam darah dan getah bening. Kemudian bisa merusak sel dan jaringan sekitarnya sehingga bisa menyebabkan penyakit kronis.

Pencarian terkait:

  • kenapa lepas detox perut sering terasa lapar
  • ciri ciri racun keluar dari tubuh
  • ciri tubuh mengalami detox
  • ciri tubuh sedang detoksifikasi
  • ciri ciri detok jeruk
  • ciri ciri tubuh mengalami detox
  • ciri racun keluar dari tubuh
  • reaksi mengunakan herbalife
  • tanda tanda tubuh mengalami detoksifikasi
/* */